teman kesayangan :)

@winalesmana : “Yang bisa kuambil hikmah di hari ini: berbahagialah yang merasa memiliki teman, mereka adalah manusia-manusia yang baik ibarat keluargamu.”

 

siapa yang punya teman dan bahagia akan kenyataan itu?? kamu? kamu? oh ya itu kamu juga yang ada di balik kursi? semua senang punya teman? alhamdulillah.. maka berbahagialah aku, kamu dan kalian yang merasa dan mudah-mudahan memang kenyataannya punya yang namanya teman 🙂

kemarin itu, tepatnya pada hari Sabtu tanggal 13 April 2013, aku bertemu dengan teman-temanku dari KPM 44 yang sangat membahagiakan. walau memang kami baru setahunan ini berpisah tapi toh kangennya udah membuncah sampe tumpeh tumpeh. sayang, tidak lengkap, karena kadang jarak dan tugas negara lebih posesif dari pacar, ehhh, itu jugak kalo punya pacar. yeeeh.

jadilah momen reuni fakultas ekologi manusia kemarin kami jadikan lahan untuk menumpahkan segala kekangenan yang padahal udah sering juga ditumpahin di pertemuan-pertemuan sebelumnya. namun tetap saja, saat bertemu kembali, kami seakan sudah lama tak bertemu, berbagai cerita dari yang serius sampai yang ga perlu diceritain pun kami bagi bersama. hehe karena menurutku, seseorang bisa disebut teman ketika ia mau mendengarkan meski cerita yang diceritakan nyatanya tak penting-penting amat, bahkan mungkin tak penting sama sekali. tapi tetap sabar mau mendengarkan. ahahha

yihaaa!! source: http://instagram.com/p/YE7n5ADGVm/

kika: Anggi, Mabu, Wina, Ira, Ami

source: http://instagram.com/p/YE7n5ADGVm/

dari pertemuan yang hanya terhitung atas jam, kita tertawa hingga menitikkan air mata, kita sudah ingin bertemu lagi walau sebenarnya tangan masih saling bertaut, bahagia dan membahagiakan itulah kita 🙂

 

maka ku bersyukur atas keberadaan kalian..

lottalove! :*

 

 

jauh di mata, dekat di social media

temen gw di FB: seribuan

temen gw di twitter: duaratusan

kenal semua tuh, Win?  hmmm kagak

jadi? cuma buat pamer doang ya? biar dikata eksis ya? ummm ga juga sih

gw itu orangnya cenderung sebodo amat.. kalo ada yang nge-add gw di FB pasti gw accept.. terus kalo ada yang minta difolback di twitter, insyaAllah gw follow.. jd kalo mau temenan ama gw sih gampang-gampang aja..

gw juga tau kalo ribuan orang yg telah berteman dgn gw di FB dan ratusan yg telah follow2an ama gw di twitter ga semuanya kenal gw dan begitu pun sebaliknya, cuma gw ga mau aja menghilangkan hak orang lain yg mau berteman (ya gw anggap org2 yg nge-add/follow gw di twitter niatnya baik ya) haha karena gw juga kalo nge-add/follow org pasti punya perasaan terselubung yang walau coba gw tutupi atau gw bantah tapi sebenarnya dalam hati kecil berkata accept/folback gw dong, puhleaaasee.. apalagi kalo akun yg gw add/follow adalah akun gebetan terkece! aaaaah matee!!

well.. dari FB gw mendapat banyak teman, yang walau tidak pernah bertemu muka secara langsung untuk memastikan bahwa keduabelah pihak adalah benar manusia dan kakinya napak tanah tapi udah bisa jd temen yang baik buat gw. mereka bisa jd temen ngobrol yg asik, temen dikusi, temen curhat, temen becanda.. ya pokoknya bisa jadi temen yang nyata, walaupun bentuk dan rupanya masih sangat abstrak di pikiran gw… haha ;D

keajaiban social media ini juga telah membuat gw banyak mendapatkan pelajaran dr berbagai macam ragam warna dan rasa (alaaah) karakter manusia yang gw temui di dalamnya… ada yg pop, emo, rock and roll, keroncong elektrik, bahkan melayu hardcore ==

keragaman karakter ini telah membuat hari gw semakin menarik dan menggoda.. LAH??

social media adalah dunia yang dikompres jadi cuma segede timeline dan beranda..

terima kasih bagi para penciptanya dan yg terutama kpd Maha Pencipta dari para pencipta itu.. luar biasa!!

well gw mau menyapa semua teman gw yang jauh di mata tapi dekat di social media (ini rencananya mau jadi video blog, tapi malah lebih seperti video yg kagak jadi tapi teteup weh dipaksakeun diupload… hadeeeu wina.. wina) :

yeeeaah!! what are you doin’ ? (sebenernya ga usah nanya juga sih,, haha tinggal liat aja beranda FB atawa timeline twitter..)

terima kasih sudah mau berteman dengan saya walaupun anda sekalian tidak tahu persis apakah kaki saya napak ke tanah atau tidak.. percayalah kaki saya napak ke ubin. wassalam 😉