Yea, I have an acne prone skin. Do you have any problem?

Beginilah jika memiliki kulit wajah acne prone. Stress sedikit, jerawatan.. makan ga dijaga, jerawatan.. kangen pacar, jerawatan (mpret hehe).. bersihin mukanya ga bener, jerawatan.. erghh!!

*inhale exhale* kadang ngerasa sedih juga dengan keadaan wajah yang mudah break-out. Dan keluarnya pun kadang sekali banyak gitu.. kayak debut girlband.. haha. Kagak nyantee..

Sekitar tahun 2012 saya pernah mengalami jerawat yang parah banget.. literally PARAH! Seluruh muka bisa dibilang dihiasi jerawat dan ini bukan seperti masalah yang kecil, buat saya.. pun buat orang2 yang dekat dengan saya. Specially, my Mama. Keliatan dia juga sedih banget liat kondisi wajah anaknya. wuah.. alhamdulillah masa itu sudah berlalu. Hehe ya muka saya masih berjerawat, tapi ga separah dulu.

Saat wajah saya jerawatan semuka, kemana pun saya pergi, orang-orang akan ngeliatin saya, bukan karena apa-apa.. tapi karena jerawat saya. Blah. Ada yang ekspresinya kayak yg lagi ngomong “ohh.. kasian cekayi gadis ini”.. ada juga yang ekspresinya kayak yang jijik terus pengen ngomong “iyuhh kayaknya ni cewe jarang cuci muka deh, jorok.. jerawat sampe semuka gitu.. omaygad iyuuuhh!!!” .. begitulah yang saya rasa. Tatapan-tatapan ini sangat bikin risih dan bikin kepercayaan diri saya menurun drastis. Saya sangat menghindari tempat ramai dan ketemu orang-orang. Jadilah aktivitas saya sangat monoton.. ngantor-pulang-ngantor-pulang. Males liat muka di kaca. Nangis? sering.. bertanya-tanya.. apa sih salah saya sampe dikasih jerawat sebanyak ini? hehe.. sedih ya? hiks..

Nah!! Sedikit saran, kalau kamu bertemu dengan orang dengan banyak jerawat jangan bilang kalimat-kalimat di bawah ini, apalagi kalo lagi di depan umum, karena mungkin kamu ngira ini hanya sekedar obrolan, tapi sungguh ini bisa berdampak buruk loh. coba simak ya beberapa kalimat di bawah ini yang sering banget dikatakan orang lain kepada orang yang mukanya jerawatan:

  1. “duhh.. muka lo kenapa??”
  2. “makanya jaga kebersihan.. cuci muka minimal 2 kali sehari”
  3. “lo coba pake ini deh itu deh”
  4. “obatin deh cepet.. ke dokter kulit biar ga makin parah”

Dan banyak kalimat-kalimat lain, entah itu pernyataan atau pertanyaan yang datang karena mungkin anda menganggap anda peduli, but really, it helps NOTHING!

Kenapa? Karena..

  1. “duhh.. muka lo kenapa??” dear, please.. muka dia lagi jerawatan, kamu rabun kah sampe harus nanya? Dan dia sadar persis akan problem yang dia hadapi, percayalah dia pun sedang mencari solusi untuk menghilangkan jerawatnya.
  2. “makanya jaga kebersihan.. cuci muka minimal 2 kali sehari” hfftt.. paling kesel ngehadapin orang yang suka ngejudge kayak gini. Saya jerawatan bukan karena saya jorok (pembelaan :p).. but really.. kamu bisa nemuin seseorang yang jorok pisan, mandi jarang.. megang-megang kulit muka sembarangan, tapi mukanya ga ada jerawat!!! Lihat (maaf) orang dengan gangguan mental yang ada di jalanan, yang kotor-kotoran, tapi wajah mereka ga jerawatan.. please.. jangan jadi orang yang suka ngejudge. IT HURTS. Saya cuci muka 2 kali sehari.. even more kalo saya rasa perlu. Tapi yang namanya jerawat bisa muncul karena banyak hal, bukan Cuma karena isu kebersihan diri.
  3. “lo coba pake ini deh itu deh” percayalah.. kebanyakan produk-produk yang kamu sebutin udah pernah dia dengar, bahkan udah pernah dia coba. Pada kasus saya, hampir semua yang disarankan orang lain kepada saya sudah saya coba, karena saya melalukan riset juga. Ini wajah saya, asset saya, saya ingin menyelamatkannya. Jangan pernah berpikir saya ngerasa oke-oke aja punya wajah ditemplokin jerawat di sana sini.
  4. “obatin deh cepet.. ke dokter kulit biar ga makin parah” hmm.. hampir sama jawabannya dengan nomor 3. We DO research. Dan nama-nama dokter kulit best in town, kebanyakan udah saya tahu. Tapi tiap orang punya pilihan untuk mau datang ke dokter kulit atau ga. First, It’s d*mn expensive. Saya pernah berobat ke dokter kulit yang tiap periksa/kontrol harus ngeluarin uang 1 juta lebih, udah termasuk obat sih. Dan ada juga yang 500 rb per pertemuan, tapi belum termasuk obat. Come on, ga semua orang itu kaya rayah dengan uang berjuta-juta rupiah nongkrong di dompetnya tiap hari. Unless, you’re gonna pay for it! haha. Btw, hasil saya ke dokter kulit cukup baik.. jerawat kabur, but, setelah saya ga nerusin perawatan ke dokter yang bersangkutan ya balik lagi deh jerawatnya.. eerrr.

Itu beberapa kalimat yang agak nyebelin dan bikin cape untuk menjawab/merespon.

Terima kasih sudah merasa peduli.. terima kasih sudah mau melakukan pengheningan cipta sejenak melihat keadaan muka saya/teman-teman lain yang mukanya berjerawat. Percaya deh, kalo kami merasa perlu saran dari kamu atau kamu bisa menjadi pendengar yang baik akan curhatan kami seputar jerawat, kami akan datang dengan sendirinya kepada kamu.. mencurahkan semua kegelisahan kami ke kamu. Tapi kalo kami datang kepadamu bukan untuk meminta saran tentang jerawat, jangan pernah singgung ya.. liat diri kami sebagai diri kami, bukan apa yang ada di wajah kami. Kami ga mau jerawatan, kami mencoba untuk keluar dari masalah ini, dan sikap kamu yang bisa tetap berinteraksi dengan kami tanpa terganggu atau mempermasalahkan kondisi wajah kami, sangatlah membantu pemulihan kepercayaan diri kami.

Kalo kamu merasa kamu perlu menyampaikan saran, karena kamu tau solusi yang tepat untuk mengatasi jerawat temanmu, sampaikanlah secara personal, empat mata 🙂

Berempatilah.. buat temanmu yang memiliki jerawat merasa nyaman dekat dengan kamu, karena kamu melihatnya sebagai pribadi, bukan sekedar wajah. Terima kasih sudah mau membaca 🙂

P.S: maaf kalo terlalu sarkas.. hehe i just really need to drop it down. haha.

marah

terberkatilah orang-orang yang mampu mengungkapkan isi hatinya.

terberkatilah orang-orang yang mampu bersenda gurau di kala sakit hatinya.

terberkatilah orang-orang yang mampu mendengar apa yang dibutuhkan hatinya.

terberkatilah..

 

nyatanya menjadi jujur itu memang tidak mudah, mungkin itu salah satu alasan mengapa sewaktu kecil kita diajari itu pelajaran PPKn, PMP, PKn, tau pelajaran bernama beda tapi bertujuan sama, yakni membangun pribadi yang lurus, berbakti pada orangtua dan negara, mungkin bukan agama, karena berbakti pada agama sudah ada pelajarannya sendiri. namun dapat dikatakan bahwa yang diajarkan di pelajaran itu adalah turunan dari nilai-nilai keagamaan yang memang pastinya senantiasa membawa kita kepada jalan kebenaran.

ah ya.. gw tidak bisa menyalahkan siapa-siapa atas diri gw yang memang kesulitan untuk mengeja kata “marah” dengan benar. begini, marah adalah kegiatan yang melibatkan hati dan pikiran yang paling absurd menurut gw.

ketika gw merasakan amarah, entah mengapa amarah itu muncul hanya sebagai diam dan manyunan. dan itu sungguh tidak melegakan oh wahai kawan.

tapi ketika kepada orang yang sesungguhnya tidak menyebalkan dan bukan target amarah yang sebenarnya, gw bisa dapat dengan mudahnya tersulut emosi – yang entah darimana datangnya- dan menjadi sosok berintonasi buruk rupa yang suka bentak-bentak ga jelas.

ya… amarah yang salah sasaran.

dia… atau mereka ini adalah orang-orang yang sesungguhnya amat gw sayang, yang membuat gw nyaman.

dan gw seburuk-buruknya pembalas kasih sayang.

why?

karena ironisnya, gw akan lebih mudah terbuka pada mereka, dan keterbukaan itu justru yang membuat gw lebih mudah mengekspresikan perasaan gw seutuhnya, termasuk ke dalamnya adalah rasa amarah.

akan baik tentunya jika kebiasaan gw untuk “diam” ketika marah diikuti dengan rasa ikhlas untuk tetap diam. bukan malah “diam” untuk kemudian mengumpulkan energi agar bisa marah-marah kepada orang yang tidak tepat.

 

bukan berarti gw pengen jadi orang yang suka marah-marah ga jelas, kecolek dikit marah, digebuk dikit ngamuk. tapi pengen jadi orang yang lebih jujur kepada perasaan sendiri. kalau marah ya tunjukkan tapi dengan cara yang bijak tentu. dan itu susah!

 

jadi kepada siapa pun yang pernah gw marahi dengan luar biasa, bisa jadi bukan kamu penyebab kemarahan itu.

 

maafin ya..

 

btw, happy thursday all 🙂

igau rakyat

gw sekarang berada di dekat para nelayan. melihat hidup yang teramat tidak pasti. hidup mereka seperti ditentukan oleh deburan ombak, cuaca yang menggantung dan keberuntungan.
kolam tambat labuh yang mendangkal tak jarang mengandaskan perahu mereka, ish.. jika sudah begini repot urusannya. andai dana buat gedung baru DPR dialokasikan barang sedikit saja demi kemaslahatan para nelayan di sini, niscaya mereka amat tertolong.

kata-kata gw di atas amat menggabungkan rasa simpati dan kesinisan. maaf, Bapak Ibu Dewan, gedung baru Anda selalu saja membuat saya gerah, eh saya tidak jadi minta maaf, harusnya Anda yang minta maaf kepada rakyat.

aih naon iyeu gw terbangun lalu kemudian menulis postingan ini. ah tidur lagi ah..

see ya’ll next time guys..

di atas tempat tidur, Mes Mutiara Biru, Tanjung Pasir, Kec. Teluk Naga, Kab. Tangerang.

It’s a mobile post 😀

akar serabut semi tunggang (bukan postingan biologi)

note yang baru saja gw buat di akun FB gw..

tiba-tiba saja gw ingin membuat sebuah note yang merefleksikan sebuah rasa yang cukup menyedihkan. rasa yang lo rasain saat lo tau kalau lo ga lebih dari pemain cadangan padahal lo udah latihan memeras peluh dan keringat (itu satu makna, win) demi bisa membanggakan sang rerumputan hijau yang bergoyang di tengah lapangan bopeng, ahh sedih. rasa yang lo rasain saat lo tau kalau lo datang telat ke satu resepsi pernikahan dan sialnya si kateringnya sudah bablas dikarungi oleh tetamu lain yang lebih sigap memberangus makanan yang ada, ahh lapar. rasa yang lo rasain saat lo tau kalau lo cuma juara dua di lomba makan kerupuk tingkat kecamatan padahal lo anak juragan kerupuk tingkat provinsi!!!! sial.. yang ini sangat durjana sekali… mau ditaruh dimana muka bapakmu???? Continue reading

CUUN *curhat ujung ujungnya ngundang*

sekarang adalah H-3 dari seminar rancangan penelitian (kolokium) gw. entah mengapa gw merasa sangat lemes mes mes .. gimana ga lemes, pola makan ga bener, pola tidur acak acakan, pola hati naek turun JIAAAH lu kata roller coaster? Ya begitulah.. sebenernya kelemesan yang gw rasain ini bukan sepenuhnya karena proposal penelitian, tapi karena… karena Saipul Jamiel yang sering banget nongol di tipi! eaaa SUMFAH! Bang Ipul, ente eksis bener deh.. *matiin tipi*
well i’m kidding.. :p

semalem tidur gw ga nyenyak, kepala pusing, ga enak badan.. sinyal-sinyal badan mau ambruk begitu terasa 😦
badan gw yang udah cungkring makin kayak peragawati (etdah bahasa gw jadul banget :p ) yang seliweran di atas catwalk di Paris sana, bedanya.. GW BUKAN MODEL!! punya badan cungkring malah membuat gw terlihat seperti mahasiswa yang malnutrisi.. damn ==”

ahh sekian postingan singkat berbau curhat ini…

buat kamyu yang gag ada agenda di hari Selasa, 15 Maret, jam 9-10 WIB, dateng ke Kolokium akyu yuaach di RK B1 IPB Darmaga.. tiada kesan tanpa kehadiranmu.. BEUUUHH :p

sebenernya ini postingan curhatan apa undangan, win? ah terserah tuan dan nyonya saja mau menangkapnya sebagai apa..

doakan badan gw semoga ga ambruk, kolokium gw lancar, dan korban gempa-tsunami di Jepang ga bertambah.. AMIIIN

i heart you my loyal readers *peluk dan kecup dari gw yang sedang menikmati kelunglaian ini* see ya next time 😀

Ujian Hidup eh Ujian Nasional

kemarin, di tengah orang-orang yang lagi pada ngimpi ada seorang gadis yang tiba-tiba terbangun. eh dia ujug-ujug ngambil hape dan ngetwit tentang Ujian Nasional.. ya ya ya gadis itu adalah gw.. idiiih kalo di-cahaya-punggung lagi, naon win di-cahaya-punggung?? (cahaya = flash, punggung = back) itu di-flashback maksudnya.. eeeeeaaaaaa *plak* ya kalo di-flashback lagi dini hari kemarin itu amat sangat random. (eh btw random apa dah?? gw ngikut aja orang-orang ngomong random, biar dikata gaul gitu… *tampar*) menurut kamus, random adalah (1) sembarangan, serampangan (2) tidak disengaja (3) acak. ya mungkin dalam konteks ini random berarti pemikiran serampangan yang tidak disengaja muncul secara acak melalui sel neuron yang terletak di bagian otak belakang gw yang mengirimkan stimulus kepada alveolus tanpa ada iming-iming fulus dan berbeda dari akal bulus. SUMFAAH LO BRILIAN, WIN!! (fyi, nilai pelajaran eksak gw didominasi huruf C)
jadi begini, ke-random-an itu berawal karena gw terbangun oleh bebunyian yang diciptakan oleh adik gw. dia baru aja selesai belajar buat ikut ujian try out.. yayaya dia baru tidur jam DUA dini hari!! salut gw sama adik gw kalo masalah yang ini. kalo gw mah mau ngadepin ujian dibawa nyantai aja.. ya nilai-nilai yang gw dapet juga jadi pada “nyantai”!! sangking nyantainya kadang tu nilai bikin hati gw kagak nyantai! mahahaha emang ya, apa yang lo tuai adalah buah dari apa yang lo tanam, kecuali lo nuai pohon tetangga, karena rumput di halaman tetangga terlihat lebih hijau dari rumput di halaman sendiri.. INI APA LAGI??!! (otak gw suka ngaclok kemana-mana emang) Continue reading

TAMPAR

Hujan bertutur sedari pagi menjelang siang.

Menggiringku tuk memejamkan mata, padahal tidak dalam rencana.

Tidak sampai terlelap, aku tertampar sindiran sang hujan.

Dia bilang..

“Kau hanyalah wanita yang kebingungan pada suatu tengah hari yang ramai di pasar kota.

Matamu nanar mencari cari apa yang selama ini kau pikir kau idamkan.

Apa yang ‘kau pikir kau idamkan’ itu kau cari cari di satu kios ke kios lain.

Banyak yang kau inginkan, wahai wanita!

Terlalu banyak bagi seorang wanita!

Coba kau renungi, pasar kan segera usai, saatnya kota beristirahat, hari pun menggelap.

Apa yang ‘kau pikir kau idamkan’ tak perlu banyak kau bingungkan.

Maka tamparan dariku ini hanya sebentuk rasa sayang. Semoga tak menyakiti. Karena hidup tak hanya kamu.”

bila boleh, aku ingin dengarkan tuturan mu yang lain. Biar tertampar.. Biar tidak menyakiti.