Yea, I have an acne prone skin. Do you have any problem?

Beginilah jika memiliki kulit wajah acne prone. Stress sedikit, jerawatan.. makan ga dijaga, jerawatan.. kangen pacar, jerawatan (mpret hehe).. bersihin mukanya ga bener, jerawatan.. erghh!!

Kadang ngerasa sedih juga dengan keadaan wajah yang mudah break-out. Dan keluarnya pun kadang sekali banyak gitu.. kayak debut girlband.. haha. Kagak nyantee..

Sekitar tahun 2012 saya pernah mengalami jerawat yang parah banget.. literally PARAH! Seluruh muka bisa dibilang dihiasi jerawat dan ini bukan seperti masalah yang kecil, buat saya.. pun buat orang2 yang dekat dengan saya. Terutama Ibu saya. Keliatan bahwa dia juga sedih banget liat kondisi wajah anaknya. Tapi alhamdulillah masa itu sudah berlalu. Hehe ya muka saya masih berjerawat, tapi ga separah dulu.

Saat wajah saya jerawatan semuka, kemana pun saya pergi, orang-orang akan ngeliatin saya, bukan karena apa-apa.. tapi karena jerawat saya. Blah. Ada yang ekspresinya kayak yg lagi ngomong “ohh.. kasian cekayi gadis ini”.. ada juga yang ekspresinya kayak yang jijik terus pengen ngomong “iyuhh kayaknya ni cewe jarang cuci muka deh, jorok.. jerawat sampe semuka gitu.. omaygad iyuuuhh!!!” .. begitulah yang saya rasa. Tatapan-tatapan ini sangat bikin risih dan bikin kepercayaan diri saya menurun drastis. Saya sangat menghindari tempat ramai dan ketemu orang-orang. Jadilah aktivitas saya sangat monoton.. ngantor-pulang-ngantor-pulang. Males liat muka di kaca. Nangis? sering.. bertanya-tanya.. apa sih salah saya sampe dikasih jerawat sebanyak ini? hehe.. sedih ya? hiks..

Nah!! Sedikit saran, kalau kamu bertemu dengan orang dengan banyak jerawat jangan bilang kalimat-kalimat di bawah ini, apalagi kalo lagi di depan umum, karena mungkin kamu ngira ini hanya sekedar obrolan, tapi sungguh ini bisa berdampak buruk loh. coba simak ya beberapa kalimat di bawah ini yang sering banget dikatakan orang lain kepada orang yang mukanya jerawatan:

  1. “duhh.. muka lo kenapa??”
  2. “makanya jaga kebersihan.. cuci muka minimal 2 kali sehari”
  3. “lo coba pake ini deh itu deh”
  4. “obatin deh cepet.. ke dokter kulit biar ga makin parah”

Dan banyak kalimat-kalimat lain, entah itu pernyataan atau pertanyaan yang datang karena mungkin anda menganggap anda peduli, but really, it helps NOTHING!

Kenapa? Karena..

  1. “duhh.. muka lo kenapa??” dear, please.. muka dia lagi jerawatan, kamu rabun kah sampe harus nanya? Dan dia sadar persis akan problem yang dia hadapi, percayalah dia pun sedang mencari solusi untuk menghilangkan jerawatnya.
  2. “makanya jaga kebersihan.. cuci muka minimal 2 kali sehari” hfftt.. paling kesel ngehadapin orang yang suka nge-judge kayak gini. Saya jerawatan bukan karena saya jorok (pembelaan :p) but really.. kamu bisa nemuin seseorang yang jorok pisan, mandi jarang.. megang-megang kulit muka sembarangan, tapi mukanya ga ada jerawat!!! Lihat (maaf) orang dengan gangguan mental yang ada di jalanan, yang kotor-kotoran, tapi wajah mereka ga jerawatan.. please.. jangan jadi orang yang suka ngejudge. Sedih tauk. Saya cuci muka 2 kali sehari bahkan lebih kalo saya rasa perlu. Tapi yang namanya jerawat bisa muncul karena banyak hal, bukan Cuma karena isu kebersihan diri.
  3. “lo coba pake ini deh itu deh” percayalah.. kebanyakan produk-produk yang kamu sebutin udah pernah dia dengar, bahkan udah pernah dia coba. Pada kasus saya, hampir semua yang disarankan orang lain kepada saya sudah saya coba, karena saya melalukan riset juga. Ini wajah saya, asset saya, saya ingin menyelamatkannya. Jangan pernah berpikir saya ngerasa oke-oke aja punya wajah ditemplokin jerawat di sana sini.
  4. “obatin deh cepet.. ke dokter kulit biar ga makin parah” hmm.. hampir sama jawabannya dengan nomor 3. We DO research. Dan nama-nama dokter kulit best in town, kebanyakan udah saya tahu. Tapi tiap orang punya pilihan untuk mau datang ke dokter kulit atau ga. First, It’s d*mn expensive. Saya pernah berobat ke dokter kulit yang tiap periksa/kontrol harus ngeluarin uang 1 juta lebih (tahun 2012), udah termasuk obat sih. Dan ada juga yang 500 rb per pertemuan, tapi belum termasuk obat. Come on, ga semua orang itu kaya rayah dengan uang berjuta-juta rupiah nongkrong di dompetnya tiap hari. Unless, kamu mau bayarin! haha. Btw, hasil saya ke dokter kulit cukup baik.. jerawat kabur, tapi setelah saya ga nerusin perawatan ke dokter yang bersangkutan ya balik lagi deh jerawatnya.. eerrr.

Itu beberapa kalimat yang agak nyebelin dan bikin cape untuk menjawab/merespon.

Terima kasih sudah merasa peduli.. terima kasih sudah mau melakukan pengheningan cipta sejenak melihat keadaan muka saya/teman-teman lain yang mukanya berjerawat. Percaya deh, kalo kami merasa perlu saran dari kamu atau kamu bisa menjadi pendengar yang baik akan curhatan kami seputar jerawat, kami akan datang dengan sendirinya kepada kamu.. mencurahkan semua kegelisahan kami ke kamu. Tapi kalo kami datang kepadamu bukan untuk meminta saran tentang jerawat, jangan pernah singgung ya.. liat diri kami secara utuh, bukan apa yang ada di wajah kami. Kami ga mau jerawatan, kami mencoba untuk keluar dari masalah ini, dan sikap kamu yang bisa tetap berinteraksi dengan kami tanpa terganggu atau mempermasalahkan kondisi wajah kami, sangatlah membantu pemulihan kepercayaan diri kami.

Kalo kamu merasa kamu perlu menyampaikan saran, karena kamu tau solusi yang tepat untuk mengatasi jerawat temanmu, sampaikanlah secara personal, empat mata 🙂

Berempatilah.. buat temanmu yang memiliki jerawat merasa nyaman dekat dengan kamu, karena kamu melihatnya sebagai pribadi, bukan sekedar wajah. Terima kasih sudah mau membaca 🙂