136 [akhir dari sebuah kisah skripsi]

kertas bukan sembarang kertas, ini kertas ada nomor 136-nya! #alasanyanganeh

akhirnya gw daftar wisuda… inilah yang diidam-idamkan mahasiswa se-jagad-galau-raya… kalo belom daftar wisuda rasanya ada yang aneh gitu.. walo sebenernya wisuda itu cuma sekadar ceremonial belaka… dimana seorang mahasiswa mantan-penggalau-skripsi berjalan menggunakan jubah ala Harry Potter plus topi segi lima yang buntutnya menjuntai di depan muka.. kemudian berhadap-hadapan dengan sang rektor tercinta yang nampaknya sudah sangat mumet karena seharian melakukan gerakan yang sama  -mindahin buntut topi segi lima dari sisi muka wisudawan/wisudawati yang satu ke sisi muka yang lainnya- sebanyak ratusan kali.. bayangkan RATUSAN kali!!! salut gw sama rektor2 di atas muka bumi ini yang tetap mempertahankan cara manual yang melahkan tangan punggung leher dibandingkan pake cara yang instan -nyuruh sendiri wisudawan-wisudawatinya buat mindahin buntutnya sendiri- buntutnya sendiri???? itu apa namanya sih yang menjuntai-juntai di topi wisuda??? BUNTUT KAN???? gw yakin bukan!! tapi karena ketidaktahuan gw.. maka kalian harus maklum atas penggunaan kata buntut di postingan ini. terima kasih! hidup buntut!!!

nanti kalo udah wisuda terus foto-foto terus diupload ke facebook terus di-like-in sendiri terus muji-muji sendiri terus alay sendiri. YASSALAAAM!! YA!!! NANTI GW MAU BEGITU!! biarkanlah yang muda yang meng-alay.. trims

lalu kemudian ngurusin kebaya adalah hal yang wajib bagi para calon wisudawati… ga wajib sih.. eh tapi wajib juga sih kalo ngerasa wajib. JADI WAJIB APA ENGGAK WIN??? oke oke semi fardu ain lah… #aliransesat

enaknya gw pake kebaya model apa ya? ada usulan?

btw gw INSYAALLAH wisuda tanggal 29 FEBRUARI 2011… MASIH LAMA WIN!!! NGAPAIN LO UDAH BILANG-BILANG SEKARANG??!! KEBURU LUPA ORANG YANG BACA JUGA!!! terserah gw lah… dari pada gw bingung mau posting apa.. mending gw bilang-bilang kalo gw udah daftar wisuda. biar semua orang tercerahkan.. eh sebelah mananya ya yang mencerahkan? ah anggaplah mencerahkan.. kalo kurang cerah coba itu brightness-nya dinaikin.. #uopooo

ciyum dan kecup bagi para mahasiswa yang masih galau karena skripsi.. sungguh skripsi itu hanya kumpulan kertas belaka.. jangan buat kumpulan kertas itu menghancurkan hidupmu!!!! ZALAM ZUVHER!! #MarioEkawati

(sangat menginspirasi win, menginspirasi orang-orang untuk menendangmu) :*

12-10-11

saya sudah sidang

setelah sidang... senyum merekah kah kaaah

gw dan tim sukses 🙂

tim sukses apa tukang jagal ?? hahah :*

akan sangat mengangeni kalian *mengangeni?

dan setelah sidang, revisi pun melambai.. maka kuota wisuda janganlah kau penuh duluan..

 

Rabu, 12 Oktober 2011, saya resmi lulus sidang skripsi. alhamdulillah, terima kasih ya doanya ya (emang ada yg doain? banyak kalee!! geela lo…) 🙂

MY FIRST DRAFT <3

mungkin hari inilah lahirnya sebuah revolusi.

GW UDAH NGUMPULIN DRAFT SKRIPSI!!

penting banget ini.. semua orang mesti tau… #krik #enyahkanbloginibesertabloggernya

setelah lama menanti.. seperti mengandung anak yang tak kunjung lahir karena emaknya terlalu malas untuk mengejan akhirnyaaaa oh akhirnyaa anak itu lahir jugaaaa!! nangning ningnang ningkeung nangning ningnang ningkeung  #afeu

my first draft of #youknowWHAT

alhamdulillah yah…

semoga draft yang dengan hebatnya telah dikoreksi oleh Dosen PS gw tadi siang (mode: ngebut) akan segera DIPERBAIKI!!

tolong ya saudari Wina… cepat diselesaikan ya! eaa kaka eaaaaa~~

 

draft pertama adalah sebuah revolusi, rasakan sensasinya.. selanjutnya terserah anda. #quoteskripsi

udah ah pamernya.

umm.. Win, ga perlu pamer juga.. temen2 lo banyak yang udah pada mau wisuda juga tuh kayaknya.. *pukpuk Wina*

kapan sidang?

sidang… dulu sewaktu gw masih kecil dan masih bingung menentukan arah kiri dan kanan, cinta sejati dan cinta monyet, magang dan KKP, Nicholas Saputra dan Andhika Pratama, duit cebanan dan duit seratus ribuan… dulu oh dulu saat gw masih lugu, ketika gw mendengar kata SIDANG *backsound: JENG JREEEEENGGG!!!* gw langsung kepikiran sama suasana di pengadilan yang diliputi kengerian, kecemasan dan ke-an ke-an lainnya yang beraroma deg-degan. orang yang sampe mengalami sidang adalah orang-orang yang tersandung masalah, pesakitan, ohhh pokoknya mah jangan sampe deh jadi orang yang disidang. tapi sekarang paradigma gw tentang kata sidang berubah… semua orang pengen cepet-cepet ngalamin yang namanya sidang. kalo ada temen atau siapapun itu yang mau sidang rasanya tuh kayak berenang di laut atlantis bareng cowo berbadan atletis plus wajah manis tapi oh ternyata udah dimiliki seorang gadis…. AAAAAAHHH SADIIIISSSS!! ngiriiiinya minta ampun.. apalagi kalo liat temen udah diwisuda, PUNYA PENDAMPING WISUDA PULA, eh… ya Tuhan, saya iriiiiiii…!!!!

tapi tetep weh ngaleuyeud si wina mah… ngerjain skripsi kebanyakan molornya.. HAAAAADUUUUHHH jangan ditiru ah.. pamali.

jadi.. kapan mau sidang, win?? besok.. kalo lagi mood. sekian.

road to skripSIP! [3]

dari hari Selasa sampai Jum’at kemarin (12-15 April) gw homestay di daerah Tanjung Pasir, Kab. Tangerang. gw tinggal di Mes Mutiara Biru bareng sama Didi.

Mes Mutiara Biru dari kejauhan.. dari seberang jalan.. eh ya.. langitnya indah..

itu ya itu.. di gedung itu tempat gw berteduh dan meng-kebo di saat penelitian :3

itu tempat tidurnya.. liat deh di atasnya kuesioner bertebaran.. ahh biar gaya.. biar keliatan "penelitiannya" BAHHH!!

Mes Mutiara Biru ini letaknya lumayan jauh dari pemukiman penduduk.. so, doi jadi pencilan gitu deh.. sekelilingnya tambak ikan bandeng. jadi sejauh mata memandang yang terlihat adalah tambak ikan bertebaran di segala penjuru.

di depan kamar.. tambak

di belakang kamar.. tambak!!!

ahh ya.. begitulah tempat tinggal gw saat penelitian.. sederhana tapi asik *kan jarang-jarang bisa tetanggaan ama bandeng* 🙂 Continue reading

road to skripSIP! [2]

gw sudah mulai akrab dengan perjalanan Bogor-Tangerang, ya dengan bulak-balik Bogor-Tangerang sampai 3 kali sudah membuat gw sedikit paham akan rute menuju tempat penelitian gw. setidaknya sekarang gw tau spot-spot yang harus gw lewati, angkot apa aja yang harus gw naiki, berapa aja ongkos yang harus gw keluarin, provinsi apa saja yang harus gw lintasi dan berapa biji pengamen yang harus gw hadapi. ohh.. ini demi kamu skripSIP..

kali ini gw ga akan cerita tentang apa aja yang gw lakukan di daerah penelitian gw karena ya bisa dibilang ga ada yang spesial, seperti perjalanan mencari data lainnya, aktivitas gw ga jauh dari kenalan sama warga, ngobrol-ngobrol sama narasumber, muter-muter, dokumentasiin obyek ini itu (kebanyakan obyek adalah diri sendiri),  mengubur diri dengan pasir pantai, ngegodain nelayan cakep.. ah ya tidak jauh dari itu.

jadi sekarang gw hanya akan berbagi rasa saja.. rasa yang gw dapatkan ketika gw berada di perjalanan antara Bogor-Tangerang.

naik bis menjadi ritual yang selalu menyenangkan bagi gw.. asalkan ada dua syarat yang terpenuhi:

1. gw dapet tempat duduk

2. gw duduk deket jendela

cukup dua syarat itu, jikalau ternyata dapet bis yang kondekturnya mempesona seperti Ridho Rhoma oh itu hanya bonus saja. :p

well, alhamdulillah.. dua syarat itu hampir selalu dapat terpenuhi. eh emang kenapa gitu win? kenapa harus ada dua syarat itu? begini, gw orangnya bosenan, dan entah mengapa pemandangan yang bisa gw lihat lewat jendela bis selalu mampu mengobati kebosanan gw, kecuali pemandangannya ga berubah-berubah gara-gara si komo lewat.. aihhh kalau sudah macet bawaannya pengen turun dari bis, terus nyegat abang-abang single beruntung karena naik motor tanpa boncengan.. oh mari kita salip kendaraan-kendaraan beroda empat atau lebih itu wahai abang o-jack!!

gw menamakan aktivitas memperhatikan keadaan luar melalui jendela bis ini sebagai “cangak time”. oh kenapa cangak, win? Continue reading

road to skripSIP! [1]

karena gw adalah mahasiswa yang asik dan sangat bersemangat untuk segera lulus (alasan yang aneh) akhirnya pada tanggal 17 Maret kemarin gw pun pergi ke Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) untuk mencari-cari itu yang namanya data sekunder.jadi perjalanan kemarin adalah perjalanan menuju skripSIP!!!! hu ha hu ha hu haaaaaah!!!

gw pun janjian dengan Didi (Ahiiiyyyy cowo ya win??? BUKAN! itu nama panggilan dari Diah… jd Didi itu perempuan pake TULEN! BAAAAAAHHHHH!) <– kecewa

gw janjian sama Didi untuk ketemuan di gerbong 1 KRL AC ekonomi, jadwal keberangkatan dari stasiun Bogor jam 8.15 WJS (Waktu Jam Stasiun), si Didi sendiri nunggu gw di stasiun UI, katanya nanti dia langsung naik ke gerbong yang bersangkutan ketika si kereta sampai di stasiun UI, pinter juga doi.

gerbong yang gw maksud tadi adalah GERBONG KHUSUS WANITA, jadi di gerbong itu kita dapat menemukan wanita dari berbagai golongan umur, pekerjaan, warna kulit, model rambut, gaya berpakaian, tipe hape… alaaahh, dan perkenalkan, saya wanita TULEN dari golongan tipe hape: nokia 6300.

asik deh naik gerbong khusus wanita berasa ga sendirian YAIYALAAAH GA SENDIRIAN!!! maksud gw, gw merasa lebih aman gitu, kan lo tau sendiri gw hanyalah gadis polos yang lemah gemulai dan suka salah tingkah kalau nonton Rezky Aditya di sinetron Putri yang Ditukar.. LOOOH?? sepanjang mata memandang gw melihat banyak ibu-ibu yang  seumuran ama nyokap gw.. gw jadi merasa tenang karena ditemani sosok-sosok serupa tapi tak sama dengan nyokap gw.. *nyetel backsound lagu “Bunda”* *sungkem ke tiap ibu yang ada di dalem gerbong* Continue reading