ga kobe = jago = bisa eksis di JAVA JAZZ

undangan

undangan konser jazz

gambar di atas adalah foto dari undangan untuk tiket masuk konser jazz hasil kerjasama Erasmus Huis dengan IPB.. yaa memang sudah sangat basi sih untuk dibicarakan sekarang, wong konsernya aja diadain tanggal 09 November taun lalu… hahahaah tapi yasudahlahh.. tiba2 pas ngeliat undangan ini langsung aja muncul hasrat yang membara mengoyak emosi jiwa dan menguras peluh di raga untuk membuat sebuah postingan. LEBBBBAAAAY!!

gw sendiri emang termasuk yang rajin buat ngehadirin acara yang beginian… hahaha.. paling semangat dah kalo ada acara musik macem begini di IPB (baguus ya lo, win… kalo pas kuliah aje lo malah tidur! kagak ada semangat2nya ==”).. mungkin tiba2 muncul pernyataan ini di benak kalian –>  “edaan si wina selera musiknya tinggi!!” muke lo tinggi! walaupun gw hampir ga pernah absen acara beginian tapi sebenernya gw kagak ngarti juga sama musik macem bigini nyiaaaahhahah (terlalu canggih bwt dipahami otak gw yang ala kadarnya ini… bagi otak kamu dunkzzz! Otak-otak ikan tenggiri juga akuwh gag nolaqq, mau ngetzz malah..).

begini, pada konser jazz yang menampilkan Yuri Honing (tenor/soprano saxophone), Wolfert Brederode (piano), Tony Overwater (double bass), dan Joost Lijbaart (drums) ini ditampilkan lagu-lagu yang kesemuanya full instrumen doang! kagak ada yang nyanyi! otomatis sepanjang acara gw cuma ngedenger bunyi saxophone, piano, duble bass dan drum, untungnya itu bunyi2an ada di tangan ahlinya (buset di tangan ahlinya?? lo kate bang Fauzi Bowo!!), jadi bisa memproduksi bebunyian yang ciamik bin harmonizzzz pake z… coba kalo gw yang megang salah satu instrumen… beuhh dijamin, dijamin bubar tu konser!!! bukannya bermusik ria, nanti gw malah debus masukin stik drum ke idung lagi ==”

hebatnya, jagonya, luarbiasanya, amboynya, apapunnya… yang jadi perhatian gw setiap hadir di acara beginian, bukan cuma masalah musiknya, men!! ada hal lain yang selalu bisa menarik perhatian gw.. hal yang bisa membuat gw kadang tertawa geli, kadang berpikir keras, kadang mules, kadang ngantuk, kadang laper ketika menonton konser ini. hal apakah yang gw maksud itu, well, here you go.. hal itu adalah EKSPRESI!!!!

betul, mamen! ekspresi.. lo inget ga kalimat terkenal yang muncul dari satu iklan rokok? begini bunyinya: MANA EKSPRESINYAAAAA????? (ngomong sambil muka ga kobe (kobe=kontrol bengeut (bengeut=muka)), red).

ini mah masih keliatan kobe sih,, walo menurut gw ini gw lg ga kobe..

ketika para musikus tadi memainkan instrumennya masing-masing dengan serius dan konsentrasi tinggi, gw melihat ekspresi yang teramat sangat tidak kobe di wajah mereka… ckckckck

kadang ada yang sampe monyong2 bibirnya, ada yang manyun, ada yang menyon, ada yang merem melek… hadeeeeeuuuh meuni teu dikontrol eta bengeut!!! tapi hebatnya semakin monyong, semakin manyun, semakin menyon, dan semakin merem melek itu musikus maka gw akan mendengar alunan musik yang makin ciaaamik!! jagoo!! :DD

ya ya ya.. di sini lah gw menemukan suatu hipotesis yang menurut gw sangat keren… B)

semakin tidak kobe muka seorang musikus dalam memainkan musik maka ia semakin jago!!!

yaa namanya juga hipotesis, maka harus dibuktikan,, apa skripsi gw nanti buat ngebuktiin hipotesis ini aja yak?? so nanti judulnya: PENGARUH KE-TIDAK-KOBE-AN WAJAH TERHADAP KOMPETENSI MUSIKUS JAZZ DALAM BERMUSIK

beeeeuuuuhhhh briliaaan maneh, winaaaa!!!!! teu sia-sia maneh tara absen konser jazz!!

masyaAllah gw baru sadar,, untung konser jazz mulu yang gw sambangin, coba kalo gw malah nyambangin konser organ tunggal, pasti judul skripsi yang muncul di otak gw malah: PENGARUH KERUMITAN GOYANG PINGGUL TERHADAP EKSISTENSI BIDUAN DANGDUT

eeeeaaaaaa yang di atas pohoooonh, siaph digoyanggghhh???? TAAAAAAARRRIKH MAAAANGGG!!!

oke oke hentikan imajinasi lo sebagai biduan dangdut yang bernyanyi dari panggung ke panggung demi sesuap nasi dan sebongkah berlian, win..

hikmah dari postingan ini adalah: jangan takut untuk tidak kobe, karena semakin tidak kobe maka anda semakin jago.. dan kali aja lo bisa tampil di konser jazz sekaliber Java Jazz, jika sudah semikian adanya maka EKSIS TAK DAPAT DITOLAK, NAK!!! (hikmah yang aneh…)

btw.. penampilan Yuri Honing dkk waktu itu emang ajib banget booo… keren. dan gw teramat ingin tau bagaimana penampilan musisi-musisi jazz lain, bagaimana berekspresi ketika berjazzy-ria. inginnya sih gw dateng ke Java Jazz biar dapet banyak sampling buat penelitian non-ilmiah gw tadi ==”

btw lagi.. gw ngerasa hipotesis gw sendiri kurang berlaku buat diri gw sendiri… karena kobe kagak kobe tetep weh gw tidak jago dalam bermusik ==” demm beybeeeh!! but still, gw pengen ke Java Jazz tidak peduli betapa anehnya gw dalam bermusik!!!

lagi- lagi btw.. sekarang gw dalam usaha untuk membuat proposal penelitian (yang ini penelitian beneran/ibarat hidup dan matinya mahasiswa) yang merupakan awal perjalanan indah dari skripsi gw nanti.. ohhh sungguh gw deg-degan. doain ya semoga gw dan temen-temen gw yang senasib sepenanggungan bisa lancar urusannya dalam bidang akademik dan bidang percintaan (eh kok???). udah amin-in aja!! kalo ngedo’ain orang jangan setengah2, boii… well, see ya next time!! 😀

Advertisements

3 thoughts on “ga kobe = jago = bisa eksis di JAVA JAZZ

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s