Oh Vespa Biru, unyuu

Begini kalau jadi orang yang suka ‘tidak enak-an’. Mau ngomong ini, ah ga enak ah sama si anu takut dia tersinggung, mau ngelakuin itu, ah ga enak ah sama yang lain takut ada yang marah, pokoknya serba ga enak.. Begitulah saya. Sedih yak?
Di dalam diri saya seperti tersetting perasaan ke’tidak enak’an dalam setiap tindakan saya, saya takut bikin orang marah, tersinggung atau sakit hati.. Walaupun sebenarnya mungkin tidak seperti yang saya kira, jadi seolah paranoid dengan perasaan orang lain. Believe it or not, saya lebih siap untuk sakit hati daripada membuat orang lain sakit hati, oh bukan! Bukan berarti saya orang baik baik semacam tokoh utama perempuan di sinetron-sinetron primetime. Saya akui saya belum bisa dibilang orang baik karena kadang saya juga bisa tiba tiba dengan terang-terangan ingin membuat orang lain lebih marah lagi. Cekidot!
Tadi pas sepulang nganterin si ade saya sekolah saya dimarahin oleh seorang Bapak dengan Vespa Biru kita sebut saja beliau ‘bavesru’. Nah kenapa eh kenapa itu saya dimarahi? Begini ceritanya..
Saya mau belok ke Jalan Cijahe, otomatis harus hati hati karena saya harus nyebrang. Nah setelah menyalakan lampu sen saya pun diam di tengah jalan untuk menunggu waktu yang tepat buat nyebrang. Kemudian terlihat lah bavesru melaju dengan kencang dari arah jalan yang mau saya sebrangi. Dengan menggunakan ‘analisis kalkulasi akselerasi vespa’ (ngarang :p) saya merasa kalau saya nyebrang sekarang maka takut terjadi hal hal yang diinginkan, sudah saya bilang saya tidak enak-an, saya ga mau si bavesru terganggu karena harus memperlambat kecepatannya tuk sekedar mempersilahkan saya lewat. Akhirnya saya memilih untuk diam di tengah jalan sebentar saja sampai bavesru lewat dengan selamat.. Eh alih alih mau berbuat baik, itu bavesru tiba tiba menurunkan kecepatannya, saya agak ragu ragu untuk nyebrang, tapi yasudahlah saya pengen berbuat baik jadi saya diam saja menunggu bavesru lewat. Alih alih lewat dengan bersahaja itu bavesru malah ngerem, menampilkan wajah tidak enak dilihat dan marah marah kepada saya dengan bilang ‘kalo mau nyebrang cepetan dong! Bla ble blo ?:@/=:b>=;$!mG!!!” , saya sampai bingung dia ngomong apa. Kok ada ya bapak bapak cerewetnya kayak ibu ibu. Karena kesal itu niat baik malah dibalah dengan kemarahan yang lebay dari sang bavesru, saya pun dengan gaya sok santai nan elegan :p bilang “SHUT UP!” di depan bavesru tuk kemudian melenggang nyebrang dengan asoynya.

Semoga puasa saya tidak batal! Amin

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s