musik sik sik sikk asikk

siapa yang belum pernah denger musik ? sok acungkan tangan.. mungkin manusia yang belum pernah denger yang namanya musik hanyalah mereka yang dianugrahi kekurangan fisikal seperti tuna rungu. namun entah mengapa saya berpikir bahwa musik sudah ada dalam diri tiap manusia, begitu pun dengan mereka yang memiliki kekurangan, pasti mereka juga pernah merasakan musik dalam diri mereka, mungkin dalam bentuk lain dari bebunyian, atau mungkin berupa bebunyian yang mereka jalin dalan pikiran mereka sendiri, musik yang tidak berbunyi.. tahh kumaha tah… rieut teu? ari saya mah rieut sama omongan saya sendiri… hehe

saya alhamdulillah diberi pendengaran yang berfungsi dengan baik jadi semenjak orok pun sepertinya saya pernah denger itu yang namanya musik, walau saya lupa musik apa yang pertama banget saya dengar.. apakah degub jantung si mamah, azan yang kumandangin ke kuping tiap orok muslim yang baru lahir atau mungkin musik dari diri saya sendiri (tangisan orok). saya lupa.. dan tidak berminat untuk mencari tahu karena saya lagi ga mood buat nyari tahu (saya lagi mood nyari tempe, yang bacem).

sebagai manusia terdidik (disekolahin) dan terlatih (mampu ngepel, nyuci piring, nyapu, bikin mie instan, maen keyboard walau cuma bisa lagu ibu kita kartini) terus terang saya ga ngerti tentang perihal permusikan, dalam kata lain saya tidak mahir dalam musik. coba tanyakan kepada saya apa bedanya musik jazz dan soul? pasti saya bingung.. atau coba win baca itu not balok… pasti saya cuma joged joged doang karena sungguh saya ga ngerti itu not balok. yang saya tau dari musik itu, ada yang enak buat didengar dan ada yang tidak, jadi buat saya cuma ada dua genre dalam musik, enak didengar dan tidak enak didengar.

nah musik yang enak didengar tuh yang kayak gimana, win? yang bisa bikin saya ikut nyanyi. kalo yang ga enak berarti saya ga akan ikut nyanyi.. simpel kan?

parahnya hampir semua lagu saya ikut nyanyiin walaupun liriknya suka ngarang-ngarang sendiri. semisal ada lagu yang saya bilang “alah ini ma lagu cupu…” eh lima menit kemudian saya malah mendendangkan melodi lagu itu, ahh bukan salah bunda mengandung itu mah sayanya aja yang ga konsisten. hehe

saya juga teramat kagum sama yang namanya pencipta lagu. mereka itu sangat hebat lohh.. sok atuh coba kata-kata yang sama dengan kata-kata yang kita pakai sehari-hari bisa dirangkai dengan begitu indah tuk kemudian diberi nada. saya pernah nyoba bikin lagu, yang ada saya mentok di nada dan kekhawatiran akan plagiarisme (ehh bener tidak ini saya nyeutnya?). bukan takut kalau nanti lagu saya diplagiat tapi takut saya secara tidak saar menjiplak lagu orang… maklum wawasan bermusik masih minim.. minim banget.

yaa intinya mah.. terima kasih musik for colouring my life!!!

eh ini saya kenapa nulis post-an ini ya?? alah keun weh lah.. itung itung nunggu jam praktikum… hahah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s